Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Aktifkan Mikrosatelit Lapan A-1 atau Lapan-TUBsat Untuk Pantau Kemarau

9 tahun ago kesimpulan 0

(kesimpulan) Satelit penginderaan jauh telah terbukti andal dalam memantau gejala kekeringan atau dampak yang ditimbulkan. Untuk mengantisipasi gangguan cuaca pada musim kemarau, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) akan mengaktifkan mikrosatelit Lapan A-1 atau Lapan-TUBsat untuk memantau tutupan lahan dan titik api atau kebakaran lahan.

Deputi Bidang Teknologi Dirgantara Lapan, Soewarto Hardhienata di sela-sela acara “Diseminasi Perkembangan Teknologi Roket dan Satelit di Indonesia” di Kantor Pusat Lapan, Jakarta, Rabu 29 Juli 2009, mengatakan bahwa satelit Lapan A-1, yang dirancang bangun peneliti Lapan dan TU Berlin, beredar pada orbit pola melewati wilayah Indonesia tiga kali sehari, yaitu pagi, sore, dan malam. Hasil citra terbaik adalah pagi hari sekitar pukul 9. Satelit yang mengorbit sejak 10 Januari 2007 ini akan menghasilkan citra penginderaan jauh yang optimal pada musim kemarau ketika tidak banyak tutupan awan.

Selama beredar di Indonesia kamera satelit ini dapat diarahkan ke daerah yang rawan kebakaran hutan dan lahan. Daerah sentra industri padi, sumber air baku, seperti danau dan situ, juga akan menjadi obyek observasi. Sejak dua setengah tahun, Satelit Lapan A-1 dengan resolusi 5 meter telah digunakan mengambil gambar aktivitas Gunung Merapi dan Kelud serta tumpahan minyak di Selat Malaka.

Untuk meningkatkan cakupan observasi wilayah Indonesia secara mandiri, Lapan kini tengah menyelesaikan satelit Lapan A-2. Satelit generasi kedua ini akan beredar di orbit khatulistiwa dan memiliki jangkauan lebih lebar. Satelit baru ini juga telah dilengkapi dengan sistem global positioning system (GPS). Peluncuran Satelit Lapan A-2 dan Lapan-Orari, akan ditumpangkan pada roket peluncur milik ISRO-India. Menurut rencana peluncuran dua satelit tersebut akan dilaksanakan awal tahun 2011. Rencana semula adalah tahun 2010. Lapan akan menguji komponen voice repeater dan ADRS dengan meluncurkannya pada Roket Uji Muatan di Yogyakarta, Oktober 2009.

Mantan Kepala Lapan Mandi Kartasasmita menyatakan, teknologi penginderaan jauh dengan satelit akan terus dikembangkan, terutama dalam hal standardisasi kualitas dan operasional produk citra satelit. Saat ini, selain Lapan, telah ada beberapa instansi yang dapat menantau hot spot (Kompas, Satelit Lapan A-1 Akan Pantau Kekeringan, Kamis 30 Juli 2009)

Iklan