Menangkap polusi CFC untuk mengetahui adanya Peradaban Cerdas di Planet lain

9 tahun ago kesimpulan 0

(KeSimpulan) Apakah aliens mencemari planet mereka? Mari kita berharap mereka lakukannya, karena hal ini akan memberi kita jalan yang menjanjikan bercak terdeteksi teleskop inframerah untuk melacak di mana mereka tinggal.

Frekuensi radio mungkin terlalu pendek untuk membantu menemukan alien. Selama abad ke-20, antena transmisi masih memudar di ruang angkasa. Aliens akan mencari tanda-tanda kehidupan cerdas di Bumi, mungkin harus mencari di tempat lain. “Diamati dari jarak antar bintang, mereka akan mengungkapkan kepada manusia di Bumi atas kehadiran teknologi,” kata sebuah tim astronom yang dipimpin oleh Jean Schneider dari Paris Observatory di Meudon, Perancis, dalam sebuah makalah yang dipublikasikan di jurnal Astrobiology, mereka menyarankan kita harus mencari cahaya yang sama di planet asing.

Namun, ini tidak akan mudah. Bahkan jika semua listrik yang manusia hasilkan digunakan untuk memancarkan cahaya, akan tetap menjadi ribuan kali lebih redup daripada cahaya matahari yang dipantulkan dari permukaan bumi. Schneider menghitung bahwa untuk dapat diandalkan bahkan mendeteksi jumlah besar-besaran cahaya buatan di sebuah planet yang mengorbit bintang yang relatif dekat yaitu 15 tahun cahaya akan membutuhkan sebuah transmisi gabungan teleskop dengan mengumpulkan wilayah cahaya sebesar 1,5 kilometer persegi.

Manusia di Bumi juga meninggalkan jejak-jejak lain yang dapat diamati dari jauh. Bahan kimia CFC dikenal sebagai penyerap inframerah pada panjang gelombang yang khas, membuat mereka mendeteksi dari atmosfer, bahkan ketika hadir pada konsentrasi hanya bagian per triliun. CFC tidak terbentuk secara alami, sehingga mereka mendeteksi dari planet yang mengorbit bintang lain sebagai bukti kemampuan teknologi.

“CFC adalah ide yang sangat menarik untuk mencari peradaban maju,” kata Lisa Kaltenegger dari Harvard University. Namun, teleskop yang sangat sensitif akan diperlukan, bahkan lebih sensitif dari NASA Terrestrial Planet Finder dan Darwin mission milik European Space Agency, teleskop ruang yang paling ambisius yang sekarang sedang direncanakan.

Kaltenegger mengatakan mungkin tuntutan “jauh di masa depan dengan perangkat teleskop inframerah ditempatkan di orbit ruang angkasa”. Tidak ada jaminan bahwa setiap peradaban asing akan memproduksi polusi CFC ke atmosfir dimana planet yang mereka tinggali. CFC telah merusak lapisan ozon bumi dalam beberapa dekade. “Apakah semua peradaban cerdas seperti alien membuat kesalahan yang sama?”

Iklan