Survei UBS: Besaran Gaji Pekerja di Zurich Geneva New York dan Kopenhagen Tertinggi di Dunia

9 tahun ago kesimpulan 0

(kesimpulan) Berapa jam seseorang harus bekerja untuk dapat membeli sebuah iPod nano 8 giga? Kajian mengenai harga dan pendapatan yang dilakukan oleh firma keuangan UBS menyebutkan bahwa pekerja rata-rata di New York dan Zurich hanya butuh bekerja selama 9 jam untuk dapat memiliki iPod. Sebaliknya, pekerja di Mumbai, India, harus bekerja jauh lebih panjang, hingga mencapai 20 hari kerja, banting tulang dan peras keringat agar dapat membeli barang yang sama. Sebuah iPod setara dengan satu bulan gaji pekerja di Mumbai.

Gambaran tersebut digunakan untuk memberikan ilustrasi seberapa besar daya beli gaji yang diterima untuk membeli sekumpulan barang atau jasa yang berkualitas sama di sejumlah tempat. Selain itu, dihitung pula berapa jam kerja yang diperlukan seorang pekerja untuk dapat membeli barang tersebut.

Kajian mengenai harga dan gaji dari UBS tersebut menyatakan bahwa pekerja harus bekerja rata-rata 37 menit untuk menghasilkan uang untuk membeli sebuah Big Mac, burger besar keluaran restoran cepat saji McDonald’s. Pekerja di Amerika Utara, Tokyo, dan Eropa Barat hanya perlu waktu bekerja antara 12 dan 20 menit untuk sepotong Big Mac. Sebaliknya, di Nairobi, seseorang harus bekerja 2,5 jam untuk sepotong Big Mac. Selain itu, pekerja rata-rata harus bekerja selama 22 menit untuk dapat membeli 1 kg daging, 25 menit untuk sekilo roti.

Semakin panjang jam kerja yang diperlukan, menandai semakin rendah daya beli dari gaji mereka. Data-data yang diambil dalam kajian UBS ini berasal dari 73 kota di seluruh dunia antara bulan Maret dan April 2009. Kajian itu memberikan hubungan biaya yang dikeluarkan serta gaji yang diterima para pegawai di 73 kota tersebut.

Mengenai kota terhamal, kota Oslo (Norwegia), Zurich (Swiss), dan Kopenhagen (Denmark) merupakan kota termahal. Banyak kota yang berubah posisi seiring dengan perubahan nilai kurs di masa krisis. London yang menempati urutan ke-2 kota termahal turun ke urutan 20 karena penurunan kurs pound-sterling yaitu pada Maret-April 2009, hingga 1,4 per dollar AS. Namun, pound sudah menguat lagi menjadi 1,70 per dollar AS. Perubahan kurs ini meningkatkan harga barang sekitar 21 persen sehingga membuat kota London naik ke urutan 5 dalam peringkat harga global. Harga juga menurun di Meksiko City, Moskwa, dan Seoul.

Sedangkan perihal gaji, survei yang dilakukan terhadap 37 kota menunjukkan bahwa pekerja di Kopenhagen, Zurich, Geneva dan New York memiliki gaji kotor yang tertinggi. Zurich merupakan kota yang tidak tertandingi soal gaji. Dengan gaji yang luar biasa tinggi dan pajak yang “cukup bersahabat”, membuat Swiss sebagai negara yang sangat ramah terhadap pekerja. Tidak ada kota lain yang memungkinkan pekerja membawa pulang gaji setinggi pekerja di Zurich dan Geneva. Sebaliknya, pekerja rata-rata di New Delhi, Manila, Jakarta, dan Mumbai hanya mendapatkan gaji sekitar seperlima belas dari gaji per jam di Swiss setelah dipotong pajak.

Di Benua Amerika, gaji rata-rata memberikan gambaran yang berbeda. Secara rata-rata, gaji kotor dan bersih tertinggi terdapat di Amerika Utara. Namun, ada perbedaan besar di sana. Gaji di New York, Los Angeles, Miami, dan Chicago jauh lebih tinggi dibandingkan dengan di kota metropolitan Kanada, yaitu Montreal dan Toronto. Perbedaan lebih besar lagi terdapat di Eropa. Secara rata-rata, pekerja di Eropa Barat menerima gaji lebih tinggi dari tiga kali lipat dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di Eropa Timur.

Gaji terendah terdapat di Sofia, Bulgaria, dan Bukares, Romania. Tingkat gaji di kedua negara yang bergabung dengan Uni Eropa pada Januari 2007 itu setara dengan level gaji di Kolombia dan Thailand. Hanya kota di Amerika Selatan dan Afrika yang level gajinya berada di bawah Eropa Timur. Hal ini menjelaskan arus pekerja yang keluar dari Eropa Timur untuk mencari gaji yang lebih baik di Eropa Barat.

Berbicara rnengenai jam kerja, rata-rata jam kerja global adalah 1.902 jam per tahun. Akan tetapi, jam kerja lebih panjang di Asia dan Timur Tengah, dengan rata-rata 2.119 jam per tahun. Jam paling panjang terdapat di Kairo, 2.373 jam per tahun dan Seoul 2.312 jam per tahun. Jam kerja terpendek adalah Eropa. Rata-rata pekerja di sana bekerja 1.745 jam per tahun di Eropa Barat dan 1.830 di Eropa Timur. Jadi, pekerja di Swiss mendapatkan gaji paling tinggi dan pajak rendah serta jam kerja lebih pendek (Kompas, Gaji di Jakarta Seperlima Belas dari Zurich, Jumat 21 Agustus 2009)

Iklan